Apa Itu ISO Dalam Fotografi, Pemula Wajib Tahu ISO

Apa Itu ISO Dalam Fotografi, Pemula Wajib Tahu ISO



ISO Dalam Fotografi Untuk Fotografer Pemula, Salah Satu Bagian Paling Sulit Dalam Mempelajari Fotografi Adalah Mengetahui Pengaturan Eksposur Tersebut.


Kamu tahu. Apertur, Kecepatan rana, dan ISO.?



Kami telah menyelesaikan manual untuk apertur dan kedalaman bidang serta kecepatan rana yang diperjelas juga.

Jika Anda belum mempelajari konsep tersebut, cukup kunjungi postingan yang disebutkan di atas.

Sementara itu, sekarang saatnya menjelajahi area ISO dan mempelajari dengan tepat apa fungsinya dan bagaimana hal itu dapat memengaruhi tampilan dan tekstur gambar Anda sendiri.

ISO juga membantu dalam mengekspos foto seperti kecepatan rana dan apertur. namun seringkali banyak orang yang belum memahami ISO dengan baik. dalam artikel ini, saya akan mencoba memberi tahu Anda iso dalam bahasa yang sangat mudah.

Jika Anda tidak tahu apakah APERTURE atau SHUTTER SPEED sebelum belajar ISO.




Jika Anda menganggap mereka pilar pohon fotografi. iso adalah pilar ketiga dari segitiga eksposur dengan mengubah ini Anda dapat mengubah eksposur foto, yaitu Anda dapat membuat foto cerah atau gelap dengan menambah atau menurunkan iso

Mari Ketahui, Apa Pentingnya Iso Dalam Fotografi





Ini adalah pengaturan kamera, tetapi memutarnya dapat memberikan tampilan berbeda pada foto Anda. Selalu ada trade-off yang melibatkan nilai ISO yang lebih tinggi dan tingkat suara dari pemotretan.

Menaikkan ISO Anda sendiri akan menambah bintik pada foto Anda sendiri, juga dikenal sebagai noise pada kalimat sebelumnya, sehingga foto yang dihasilkan mungkin tidak setajam dan sejelas yang Anda inginkan, sehingga membuatnya tidak dapat digunakan.




Anda sebaiknya hanya menaikkan ISO ketika Anda tidak dapat mencerahkan foto melalui kecepatan rana atau apertur (misalnya, jika menggunakan kecepatan rana yang lebih lama akan menyebabkan subjek Anda tidak jelas). Saat melakukan pengecatan dengan warna kita membutuhkan sedikit air atau minyak untuk menggerakkan kuas dengan lancar demikian juga, kita membutuhkan sedikit ISO untuk fotografi. Yang standar memiliki minimal 100 iso di setiap kamera. Sekarang hari beberapa kamera mahal memiliki minimal 50 iso tetapi biasanya semua kamera memiliki minimal 100 iso. lalu cara perlu lebih banyak iso? ketika pasokan cahaya mati kurang, kita bisa mendapatkan kecerahan yang sama menggunakan lebih banyak iso. dan kamera yang memiliki lebih banyak iso lebih mahal.

Sekarang lihat, kami memiliki beberapa lampu lagi bersama kami. jadi kami menggunakan iso 100. ketika kami mengganti setengah dari lampu-lampu itu, untuk membuat jumlah cahaya yang sama adalah sensor. kita harus menggunakan iso 200, kita mendapatkan iso 200 dengan menggunakan iso 200, kita mendapatkan jumlah kecerahan yang sama yang kita dapatkan dengan iso 100 dengan setengah lampu, sekali lagi kita mengganti setengah lampu lagi dan meningkatkan iso menjadi 400. demikian juga kita dilanjutkan hingga iso 12800 dan kecerahan foto tetap sama tetapi di mana masalahnya? karena kami mendapat kejelasan gambar dari iso 100. kami gagal mendapatkan kejelasan yang sama dengan iso 12800 butir dan noise muncul di sana jadi kami harus selalu mencoba menggunakan iso minimum. jika kita kekurangan cahaya karena alasan apapun dan kita tidak dapat mengontrol eksposur dengan kecepatan rana atau kita tidak dapat mengontrol eksposur dengan apertur. maka kami dapat menggunakan iso hingga ¼ dari batas maksimum yang disediakan di kamera kami untuk mengelola pekerjaan hingga tingkat yang sama. tetapi hasil iso yang lebih banyak tidak akan memuaskan seperti pada iso 100




Bukaan mengontrol kecerahan dan kegelapan di kamera kami.

Kecepatan rana mengendalikan kecerahan dan kegelapan adalah kamera kami.

Iso juga mengontrol kecerahan dan kegelapan adalah kamera kami.

Semua opsi pohon ini melakukan hal yang sama. lalu mengapa tidak ada satu pilihan pun?

Saya telah memberi tahu Anda sebelumnya, bahwa aperture memiliki pekerjaan lain DEPTH OF FIELD

Saat Anda ingin memfokuskan subjek dan memburamkan latar belakang, Anda akan membuka apertur. akibatnya lebih banyak cahaya yang masuk ke kamera.

siapa yang akan mengkompensasinya, Shutter speed Anda akan membuka shutter speed untuk waktu yang singkat, dan cahayanya juga akan berkurang; untuk mengklik subjek dengan gerakan cepat, Anda harus mengurangi kecepatan rana sebentar untuk membekukannya. akibatnya lebih sedikit cahaya yang masuk ke kamera. lalu bagaimana mengkompensasi bahwa ISO dapat digunakan atau Anda dapat menggunakan apertur.

Pemahaman ISO yang baik dapat membantu Anda membuat keputusan yang bijak tentang bagaimana menempatkan kamera Anda. Dan itu, akibatnya, akan menghasilkan gambar yang lebih baik.


Bagaimana Mengukurnya?

ISO diukur dalam angka. Sementara produsen biasanya tetap menggunakan ISO 100, 200, 400, 800, 1600, dan seterusnya (nilainya dua kali lipat), banyak hal telah berubah dengan kamera yang lebih baru. Peningkatan yang lebih kecil telah diperkenalkan untuk penyempurnaan yang superior, tetapi konsepnya identik. ISO 100 setengah sensitif seperti 200, itu bisa setengah sensitif seperti 400.


Cara Kami Menggunakan Iso?


Kami menggunakan iso karena dua parameter eksposur dasar, kecepatan rana dan bukaan; tidak menawarkan kelonggaran yang cukup untuk menciptakan eksposur yang benar untuk semua situasi.

Baik kecepatan rana dan bukaan dapat digunakan untuk mengubah pencahayaan tetapi keduanya juga memiliki efek samping yang signifikan, kecepatan rana, mengontrol buram gerakan, bukaan mengontrol kedalaman bidang dan ketajaman.

Hanya dengan keduanya, Anda tidak dapat secara independen menggabungkan kecepatan rana apa pun dengan nilai apertur apa pun. gambar akan di bawah atau di atas eksposur dan jarang dikoreksi.


Apa itu ISO Otomatis?


ISO Otomatis diperkenalkan ke kamera elektronik beberapa tahun yang lalu untuk membantu fotografer mengelola keseimbangan noise. Mengaktifkan fitur itu memungkinkan kamera untuk mendorong ISO ke atas saat menentukan kecepatan kamera menjadi terlalu rendah untuk gambar yang fantastis. Lebih baik lagi, kamera Nikon yang lebih baru juga memiliki tambahan "ISO Sensitivity Auto Control" ke pilihan menu. Ini mengambil ISO Kendaraan dan memungkinkan Anda untuk memiliki pendapat tentang apa yang terjadi. Dengan itu, Anda menetapkan batas seberapa tinggi bisa pergi (800? 3200?) Dan dalam kecepatan rana apa itu harus mulai menaikkan ISO (1/125? 1/30?) Jumlah kontrol yang dimungkinkan atribut ini berarti lebih banyak fotografer akan mulai menggunakannya.

ISO Otomatis Dan Flash




ISO Otomatis juga dapat digunakan jika Anda memotret dengan flash, apakah itu pop-up bawaan di kamera Anda sendiri atau Speedlight lampiran. Saat Anda menggunakan flash, maka parameter kecepatan kamera diabaikan – dan kecepatan sinkronisasi flash digunakan sebagai gantinya.

Namun demikian, jika campuran D-SLR / Speedlight Anda menawarkan Flash Sinkronisasi Lambat, kamera akan menggunakan kecepatan rana minimum yang dimasukkan dari menu ISO Otomatis, lalu mencegah kamera memilih kecepatan rana yang terlalu lambat. Ini dilakukan untuk memastikan bahwa eksposur yang benar dipilih.

Cara Mengatur ISO di Kamera Anda
Metode yang tepat untuk mengubah ISO Anda sedikit berubah dari kamera ke kamera, namun, instruksi keseluruhannya akan sama.

Jika Anda menggunakan DSLR entri atau kamera mirrorless, maka Anda dapat mengakses ISO Anda melalui menu. Di sana, Anda dapat memilih nilai yang Anda inginkan. Anda juga akan memiliki opsi untuk memilih "ISO Otomatis".

Lebih lanjut tentang itu di bawah.



Jika Anda menggunakan prosumer atau kamera yang lebih canggih, kemungkinan besar Anda bisa mendapatkan ISO menggunakan tombol ISO di bagian atas atau belakang kamera atau dengan memutar salah satu roda untuk mengubahnya dengan cepat.

Periksa manual kamera Anda untuk petunjuk yang tepat tentang cara termudah untuk mengubah pengaturan ISO Anda karena, seperti yang baru saja Anda temukan, ini adalah pengaturan yang perlu sering Anda ubah.


ISO Apa Yang Harus Saya Gunakan dan Kapan?

Memutuskan ISO yang tepat untuk situasi Anda dapat membingungkan seseorang yang baru memulai. Meskipun kami selalu menyatakan Anda perlu menggunakan ISO dasar Anda jika memungkinkan, kami juga tahu bahwa itu jarang memungkinkan.

Dari hari mendung di luar hingga pengambilan gambar aksi yang membutuhkan kecepatan rana tinggi, lanskap menyapu di senja hari, dan foto keluarga di dalam - kondisi cahaya bervariasi sebanyak subjek yang kita foto dan karena alasan itu, Anda mungkin perlu sering memodifikasi ISO Anda.


Berikut beberapa aturan dasar saat memilih ISO berdasarkan persyaratan pencahayaan:

Siang hari: ISO 100 - 200

Naungan / Dalam Ruangan: ISO 200 - 400

Flash Dalam Ruangan: ISO 400 - 800

Di Dalam Ruangan Lebih Gelap: ISO 800 - 1600

Dalam Ruangan pada Malam Hari: ISO 1600 - 3200

Cahaya Sangat Rendah: ISO 3200+

Ini mungkin tidak terlihat seperti hari ini, tetapi memilih pengaturan ISO Anda pada akhirnya akan menjadi kebiasaan Anda sebagai fotografer.

Namun, sebagai pendatang baru, saat Anda memilih ISO apa untuk memulai, tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan berikut tentang adegan yang Anda siapkan:

Latihan membuat sempurna

Memahami pentingnya ISO akan sangat membantu dalam mengeluarkan kamera Anda dari Auto dan mengambil kendali penuh atas seni Anda sendiri. Untuk sepenuhnya menguasai kerentanan, hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah bereksperimen dengan beberapa praktik langsung. Miliki foto, lalu ubah ISO Anda dan lihat bagaimana perubahan itu memengaruhi foto Anda sendiri. Bisakah ternyata seperti yang Anda antisipasi?

Comments
Silahkan, saya gk gigit !
  1. Terimakasih sudah berbagi infonya, sangat bermanfaat
    https://bit.ly/3lnqOZU

    ReplyDelete

Berkomentarlah dengan baik dan sopan, merupakan suatu keindahan saling berbagi ilmu dengan sesama🀩